Mengatasi Konflik Dalam Diri

Mengatasi Konflik Dalam Diri

 

Setiap manusia pasti memiliki kekhawatiran dan ketakutan. Kecemasan dan kehawatiran adalah fitrah agar manusia mampu bertahan hidup. Tapi, konfilk dan kecemasan juga bisa berbalik mengancam hidup seseorang. Pandangan lama cenderung melihat konflik dan kecemasan sebagai suatu hal negatif. Namun, temuan-temuan belakangan justru menunjukan bahwa konflik—jika dikelola dengan tepat—dapat menjadikan seseorang lebih unggul.

 

Pengantar

Artikel ini lebih berfokus pada anak muda. Karena umumnya mereka masih memiliki kelonggaran untuk menerima pemikiran baru. Remaja selalu berusaha memaknai dan menyelsaikan masalah berdasarkan pemikiran dan pengalaman sendiri. Ini dilakukan untuk melatih mereka bila suatu saat turun ke masyarakat. Tapi, sensitivitas remaja kadang membuat suatu yang bukan masalah bagi orang lain jadi masalah bagi mereka. Hal itu tentu akan menimbulkan konflik dan kecemasan. Artikel ini bertujuan untuk memberi anda masukan bermanfaat guna mengatasi konflik dalam diri.

 

“Aku tidak ingin hidup—aku ingin terlebih dahulu mencinta, kemudian hidup secara tak sengaja.”

Zelda Fitzgerald

 

Anak Muda dan Dunianya

            Setiap orang memang unik, sekalipun psikolog telah mengenalkan prinsip kepribadian. Tapi, kita masih saja sulit untuk membaca dengan jelas isi hati seseorang. Itu dikarenakan manusia mempunyai dua hal berkaitan dengan emosi: Suasana hati dan afek. Suasana hati (mood) adalah emosi internal yang memengaruhi individu dalam mempersepsikan dunia. Sedangkan afek adalah respon emosi eksternal yang ditunjukan pada sekitar. Sering kita temui orang yang bertato-tindik (garang) tapi, sebenarnya rapuh di dalam.

Remaja memiliki emosi yang cenderung tinggi dan impulsif. Ini terkait erat dengan masa perkembangan kepribadian remaja yang penuh dengan kecemasan. Penelitian menunjukan konsistensi kepribadian seseorang. Remaja yang ceria akan jadi orang dewasa yang ceria. Sedangkan, remaja pengeluh juga akan menjadi orang dewasa pengeluh. Dengan kata lain remaja yang memelihara kecemasan dan membiarkan dirinya tidak berdaya. Akan tumbuh jadi orang dewasa pencemas dan tak berdaya pula.

Pengembangan metode untuk mengatasi konflik ialah salah satu tugas perkembangan remaja. Anak muda bukan tidak mau mendengar nasihat orang dewasa. Tapi, terdapat perbedaan mendasar antara pola komunikasi remaja dan orang dewasa. Jika kita minta pendapat teman sebaya. Itu tidak akan diikuti dengan kewajiban untuk melaksanakanya. Berbeda dengan orang dewasa yang menceramahi dan menyuruh kita melakukanya. Mereka selalu menganggap kita masih kecil dan tidak tahu apa yang harus dilakukan.

Anak muda adalah kaum yang terpinggirkan dan sulit mencari pegangan. Dibilang anak kecil bukan tapi, dikatakan dewasa juga belum. Ini yang membuat remaja membutuhkan orientasi sosial-budaya tertentu. James S. Coleman mengemukakan teori kebudayaan anak muda (youth culture) yang didasarkan pada perilaku remaja Amerika di era 60 dan 70-an. Mereka menamakan diri generasi bunga (flower generation). Anak muda pada zaman itu melakukan hal-hal yang menyimpang dari kebiasaan orang dewasa. Mereka berpakaian compang-camping, melakukan seks bebas, mendengarkan musik rock, mempelajari mistisisme India, memanjangkan rambut, dan mengonsumsi narkoba.

Pakar lainya, Allison Davis mengemukakan gagasanya tentang kecemasan yang tersosialisasi (socialized anxiety). Ia berpendat bahwa kepribadian individu berkembang sesuai dengan gagasan, kepercayaan, nilai, dan norma yang dianut kebudayaanya. Contohnya adalah remaja yang tinggal di kota akan berbeda kepribadianya dengan remaja di desa. Interaksi antara remaja dan kebudayaan sekitar disebut sosialisasi. Sedangkan kecemasan sendiri terjadi akibat dorongan untuk menyesuaikan diri dengan kebudayaan. Karena bila tidak sesuai, seseorang akan terancam dihukum, dibenci, atau dikucilkan.

Nilai yang dominan dalam kebudayaan anak muda di antaranya adalah hura-hura, penerimaan teman sebaya, kepemilikan tunggangan, keunggulan dalam olahraga, punya pacar, dsbg. Kebudayaan adalah tolok ukur seorang dalam berperilaku. Maka itu, anak muda menganggap hal ini penting. Kebudayaan menyediakan pedoman, dukungan, rasa aman, kasih sayang, legitimasi, persetujuan, dan pengingkaran pada remaja. Lingkungan kota menciptakan ruang yang makin lebar antara anak dan orang tua. Remaja kota cenderung lebih banyak meluangkan waktu dengan teman sebaya ketimbang di rumah. Ini yang membuat kepribadian remaja kota cukup banyak dipengaruhi kebudayaan anak muda. Dibandingkan dengan mereka yang tinggal di desa.

Kebudayaan anak muda adalah konflik utama yang menciptakan stres di kalangan remaja. Di satu sisi mereka harus berhasil di sekolah (budaya orang dewasa). Sedangkan di sisi lain mereka harus tetap diterima teman sebaya (budaya anak muda). Stres berarti gangguan atau kekacauan mental dan emosional yang disebabkan oleh faktor luar. Gangguan timbul karena remaja diharuskan berhasil dua-duanya. Dalam hal ini anak muda memang harus memiliki kemampuan mandiri untuk mengatasi stres dan konflik.

 

Strategi Menyelsaikan Konflik Diri

            Seperti yang dikemukakan John Locke dan dikuatkan oleh para psikolog behaviorisme. Perilaku manusia merupakan hasil dari adaptasi terhadap stimulasi lingkungan. Ketika kita menerima suatu tekanan dan mengatasinya dengan suatu cara tertentu. Maka, individu akan mempelajari tekanan dan hasil dari caranya tersebut. Seperti saat kita sering dipotong pembicaraanya oleh seseorang. Ada beberapa respon yang mungkin terjadi: Diam dan menyimpulkan atau berlaku asertif.

Orang yang hanya diam biasanya akan memendam perasaan negatif. Pada ujungnya ia tidak mau lagi terlibat dengan orang tersebut. Ini bisa menjadi awal dari pengucilan diri secara sosial. Ketimbang berbicara di belakang dan mendiamkan. Lebih baik kita bersikap spontan dan jujur pada saat omongan itu dipotong. katakan, “Maaf, ini masih waktu saya untuk berbicara. Jadi, mohon dihormati!” ini akan terdengar lebih langsung dan jujur (asertif). Sehingga orang akan belajar bahwa perbuatanya salah dan mulai menghargai kita.

Perilaku memendam perasaan negatif akan merusak silaturahmi. Sehingga tiap kali bertemu si biang kerok pikiran kita bisa stres. Tapi, apabila memang orang itu sudah sifatnya begitu. Maka, terimalah sebagai suatu yang wajar! Karena ini akan membantu mengantisipasi stres. Kemampuan menangani stres dan konflik juga bergantung pada kualitas diri seseorang. Individu yang rendah diri akan sensitif sekali terhadap penilaian orang. Sedikit saja kritikan akan membuat mereka merasa tak berguna.

Pernahkah anda mendengar kalimat “Aku tidak peduli mereka mau bilang apa”? Jika memang tidak peduli, kenapa dikatakan? Orang-orang ini amat tersakiti oleh pendapat masyarakat terhadap diri mereka. Maka, mereka berusaha melakukan penyangkalan (denial). Hal ini juga termasuk dalam cara untuk mengatasi kecemasan dan stres (defense mechanism). Tapi seperti yang dikemukakan di atas, hal itu justru akan menciptakan jarak emosional.

Lalu, apa yang harus dilakukan? Semua orang menganggap dirinya unik dan istimewa. Kelima panca indera hanya mampu menangkap rangsangan dari luar dan tidak ada yang menerima rangsangan dari dalam. Kombinasi dua hal ini dapat membuat orang tidak mengenali dirinya sendiri—sekalipun sudah berkaca. Mereka akan tetap berkutat dalam identitas yang mereka bangun sendiri. Hal ini akan memicu perilaku manipulatif. Senyum pada orang padahal jaga jarak. Memberi selamat padahal menyumpah-serapah. Rendah diri tapi menampilkan dirinya besar, penting, dan artistik.

Mengikuti tes psikologi dan berkonsultasi pada konselor, psikolog, atau profesional lainya akan membantu menguraikan masalah. Sehingga kita bisa mengetahui mana yang benar dari pendapat orang dan mana yang salah dari pikiran kita. Seperti saat jatuh Cinta dengan cewek. Beberapa cowok biasanya langsung PDKT dan menembak dalam 1-2 minggu. Tapi, juga ada yang cuma diam dan stres karena berbagai hal. Bagaimana cara mengatasinya? Pertama, rasionalisasi dulu perasaan anda! Apakah ini sekedar suka dan penasaran  atau memang serius? Kalau hanya penasaran lebih baik baca posting kenapa bukan cewek yang pertama menyatakan Cinta! Karena di sini dijelaskan tentang tanda cewek yang sedang suka dengan cowok.

Banyak lagi jenis konflik yang lain. Salah satu yang paling umum adalah keraguan tentang kemampuan diri sendiri. Saat awal menulis blog ini, semua terasa begitu berat. Tidak tahu apa yang mau ditulis, tidak punya ide untuk posting selanjutnya, takut artikel jelek, takut tidak ada yang membaca, dsbg. Rintangan dan tantangan datang silih berganti. Sampai akhirnya kini saya memahami bahwa lebih baik stres saat melaksanakan daripada stres dalam merencanakan. Seiring berjalanya waktu, kini kata-kata dengan mudah mengalir untuk ditulis. Itu semua hasil dari adaptasi selama menulis blog ini.

Begitu pula saat kita memiliki konflik dan kecemasan. Ada beberapa jenis terapi dalam teori psikologi belajar: (1) Pemaparan bertahap; (2) rekonstruksi pikiran; (3) flooding ; (4) terapi kognitif. Contohnya kecemasan saat akan memulai percakapan dengan orang asing. Ada yang menganjurkan untuk tidak sembarangan mengobrol dengan orang yang tidak dikenal. Tapi, di satu sisi kita sedang membutuhkan teman bicara. Sebelum ngobrol pastinya sudah ada bayangan menakutkan di otak.

Pada terapi pemaparan bertahap, individu dihadapkan pada sumber kecemasanya secara bertahap—dari ringan sampai ke yang paling berat. Contoh: Pertama kita hanya harus menyapa, selanjutnya berjabat tangan, meningkat jadi basa-basi, dan terakhir melakukan percakapan panjang. Individu akan dibuat percaya bahwa dirinya mampu. Kedua adalah terapi rekonstruksi pikiran, di sini kita harus merubah pola pikir (mind set) terhadap suatu hal. Sehingga membuat kecemasan jadi tidak begitu mengancam. Seperti saat seorang gugup di depan cewek. Tapi, ia pernah membaca bahwa cewek rela menderita demi terlihat cantik. Ini yang membuat ia kini berpikir “Mengapa harus takut pada orang yang takut penampilanya dinilai orang”. Karena sayalah yang menilai mereka dan bukan sebaliknya.

Ketiga adalah terapi flooding, di sini individu dihadapkan pada sesuatu yang paling ditakutinya dan dikondisikan sedemikian rupa sehingga ia terpaksa menghadapinya. Contoh: Dalam suatu grup, semua teman anda berani mengajak kenalan cewek. Karena takut diolok-olok dan dicap pengecut. Mau tak mau anda akan menghadapinya. Keempat adalah terapi kognitif, di sini individu harus mengoreksi keyakinan-keyakinanya yang salah tentang sumber kecemasan. Terapi ini membantu anda untuk mengenali cacat logis. Terapi kognitif lebih efektif jika dibantu oleh seorang profesional. Karena mereka dapat memberikan alternatif pemikiran—yang lebih bijaksana. Sehingga dapat membantu kita dalam belajar menghadapi sumber kecemasan.

 

*Artikel ini mengutip rujukan dari e-book “Stres Pada Remaja”, “Beberapa Teori Psikologi Lingkungan”, dan artikel Gangguan Kecemasan (Anxiety Disorder), Penyebab dan Cara Mengatasi Kecemasan Berlebihan, Bagaimana Cara Mengendalikan Stres Anda, Mengapa Sebagian Orang Tidak Mampu Menyelsaikan Permasalahanya, Psikologi Behaviorisme, Sehat Mental Dengan Metode Pertahanan Diri (Ego), serta banyak artikel lainya.

 

Daftar Pustaka:

Sarwono, Sarlito (2011). Psikologi Remaja. Jakarta: Rajawali Pers.

Geldard, Kathryn., Geldard, David (2011). Konseling Remaja. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

  1. No trackbacks yet.

Anda harus masuk log untuk mengirim sebuah komentar.
%d blogger menyukai ini: